Jika blog ini bermanfaat bagi anda, bantu klik iklan di blog ini agar bermanfaat bagi saya...

Jangan lupa baca ni...

21 October 2010

Perbedaan In vivo, in vitro, dan ex vivo

In vivo ( bahasa Latin untuk "dalam hidup") adalah eksperimen dengan menggunakan keseluruhan, hidup organisme sebagai lawan dari sebagian organisme atau mati, atau in vitro dalam lingkungan yang terkendali. Hewan pengujian dan uji klinis dua bentuk dalam penelitian in vivo. Dalam vivo pengujian sering mempekerjakan lebih in vitro karena lebih cocok untuk mengamati efek keseluruhan percobaan pada subjek hidup. Hal ini sering dijelaskan oleh pepatah di veritas vivo.

Dalam biologi molekular in vivo sering digunakan untuk merujuk pada eksperimen dilakukan di sel isolasi hidup bukan di seluruh organisme, misalnya, berasal dari sel-sel kultur biopsi. Dalam situasi ini, istilah yang lebih spesifik adalah ex vivo . Setelah sel terganggu dan bagian individu yang diuji atau dianalisis, ini dikenal sebagai in vitro. dalam percobaan vivo dalam hidup; dalam studi in vitro dalam tabung reaksi.

Sebuah prosedur dilakukan in vitro ( bahasa Latin : dalam kaca) dilakukan tidak dalam hidup organisme tetapi dalam lingkungan terkontrol, misalnya di dalam tabung reaksi atau cawan Petri . Banyak percobaan biologi seluler dilakukan di luar organisme atau sel ; karena kondisi pengujian mungkin tidak sesuai dengan kondisi di dalam organisme, ini dapat mengakibatkan hasil yang tidak sesuai dengan situasi yang muncul dalam organisme hidup. Akibatnya, hasil eksperimen tersebut sering dijelaskan dengan in vitro, bertentangan dengan in vivo.

Jenis penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan pengaruh dari variabel eksperimental pada subset dari bagian pokok suatu organisme. Hal ini cenderung untuk memfokuskan pada organ , jaringan , sel , komponen sel, protein , dan / atau biomolekul . Dalam penelitian in vitro yang lebih cocok dibandingkan in vivo penelitian untuk menyimpulkan mekanisme biologis tindakan. Dengan variabel yang lebih sedikit dan perseptual diperkuat menyebabkan reaksi halus, hasil yang umumnya lebih jelas.

Penerapan besar murah in vitro biologi molekular teknik telah menyebabkan pergeseran dari in vivo penelitian yang lebih istimewa dan mahal dibandingkan dengan mitra molekulnya. Saat ini, dalam penelitian in vitro adalah vital dan sangat produktif.

Namun, kondisi yang terkendali hadir dalam sistem in vitro berbeda secara signifikan dari yang in vivo, dan dapat memberikan hasil yang menyesatkan. Oleh karena itu, dalam studi in vitro biasanya diikuti oleh studi vivo.

Contohnya termasuk:

  • Dalam biokimia, fisiologis stoikiometri konsentrasi non-aktif dapat mengakibatkan enzim dalam arah terbalik, misalnya beberapa enzim dalam siklus Krebs mungkin tampak memiliki tata-nama, salah.
  • DNA dapat mengadopsi konfigurasi lainnya, seperti A DNA .
  • Protein lipat mungkin berbeda seperti dalam sel ada kepadatan tinggi protein lain dan ada sistem untuk membantu lipat, sementara in vitro, kondisi kurang bergerombol dan tidak membantu.

Ex vivo (Latin: keluar dari hidup) berarti yang terjadi di luar organisme . Dalam ilmu, ex vivo mengacu pada percobaan atau pengukuran dilakukan di dalam atau pada jaringan dalam suatu lingkungan buatan luar organisme dengan perubahan minimum kondisi alam. Kondisi ex vivo memungkinkan eksperimen dengan kondisi yang terkendali lebih dari mungkin dalam organisme utuh, dengan mengorbankan mengubah "alam" lingkungan.

Keuntungan utama menggunakan jaringan ex vivo adalah kemampuan untuk melakukan tes atau pengukuran yang akan tidak mungkin atau etis dalam kehidupan subyek. Jaringan dapat dihapus dengan berbagai cara, termasuk di bagian, secara keseluruhan organ , atau sistem organ yang lebih besar.

Contoh menggunakan spesimen ex vivo meliputi:

  • pengukuran fisik , termal , listrik , mekanik , optik jaringan dan properti lainnya, terutama di berbagai lingkungan yang mungkin tidak mendukung kehidupan (misalnya, pada ekstrim tekanan atau suhu );
  • model yang realistis untuk prosedur bedah pembangunan;
  • penyelidikan interaksi jenis energi yang berbeda dengan jaringan;
  • atau sebagai hantu dalam pencitraan pengembangan teknik.

Dalam biologi sel , ex vivo prosedur sering melibatkan sel hidup atau jaringan yang diambil dari suatu organisme dan berbudaya dalam laboratorium aparat, biasanya dalam kondisi steril dengan tanpa perubahan sampai 24 jam. Percobaan berlangsung lebih lama dari ini sel-sel hidup menggunakan atau jaringan biasanya dianggap in vitro. Satu banyak dilakukan studi ex vivo adalah chick membran chorioallantoic (CAM) assay. Dalam uji ini, angiogenesis adalah dipromosikan pada membran CAM dari ayam embrio di luar organisme (ayam).

Klik DOWNLOAD untuk file lebih lengkapnya

3 comments:

  1. saya sedang menyusun buku tentang ini....terima kasih tambahan ilmunya...wahyu

    ReplyDelete
  2. bole tau ga dafpusna ???

    ReplyDelete
  3. in vitro sama ex vivo mirip,,,
    ???

    ReplyDelete

Jangan lupa komentar wahai pengunjung yang budiman.....
Dengan berkomentar, Admin bisa mengerti apa yang anda sarankan dan apa yang kurang dari blog ini. Thanks